Kamis, 11 Oktober 2012

MANAJEMEN ASUHAN ANTENATAL CARE

erwin karliansyah



MANAJEMEN ASUHAN ANTENATAL CARE 

DI BPS Hj. SAFRANA




Di Susun Oleh :
Nursri Lestari
NPM : 11030160



Dosen pembimbing :
 Rika Mursyida S.SiT
NIDN : 0120088701


Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan  STIKes Bumi Persada
LHOKSEUMAWE
Program Studi D III Kebidanan
2012




HALAMAN PENGESAHAN


Berdasarkan Praktek di BPS Hj. Safrana
Dari tanggal 04 Juni 2012 s/d 23 Juni 2012
Dengan makalah yang berjudul



ASUHAN PERSALINAN NORMAL








Mengetahui,                                                               Mengetahui,
CI Ruangan
                                                         Dosen Pembimbing


               Hj. SafranaRika                                                       Mursyda S.SiT







BAB I
PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang
Kehamilan adalah dimulai dari hasil konsepsi sampai lahirnya janin dengan lama kehamilan 280 hari (40 minggu atau 9 bulan 7 hari), dihitung dari hari pertama haid terakhir dibagi atas 3 triwulan yaitu : kehamilan triwulan I antara 0 – 12 minggu, kehamilan triwulan II antara 12 – 28 minggu, kehamilan triwulan III antara 28 – 40 minggu. (Prawirohardjo, 2002)
Pada umumnya kehamilan berkembang dengan normal dan menghasilkan kehamilan sesuai dengan yang diharapkan. Oleh karena itu pelayanan antenatal care merupakan cara penting untuk memonitor dan mendukung kesehatan ibu hamil normal dan mendeteksi adanya kehamilan resiko tinggi. Dengan adanya antenatal care sebagai deteksi dini adanya kehamilan yang beresiko tinggi sebagai salah satu penyebab kematian ibu hamil. Antenatal care diharapkan dapat mengurangi angka kematian ibu dari 450/100.000 kelahiran hidup sehingga mencapai target AKI pada tahun 2010 dapat diturunkan sampai 125/100.000 kelahiran hidup. (Prawirohardjo, 2002).
Ibu hamil tersebut harus sering dikunjungi jika terdapat masalah dan hendaknya disarankan untuk menemui petugas kesehatan bila merasakan tanda-tanda kehamilan. Untuk itu wanita hamil terutama trimester ini untuk lebih sering memeriksakan diri sejak dini dengan tujuan dapat mengurangi penyulit pada saat inpartu (Pelaksanakan Kesehatan Maternal Dan Neonatal, 2002).
Untuk itulah tenaga kesehatan dituntut untuk memberikan pelayanan obstetric dan neonatal, khususnya bidan harus mampu dan terampil memberikan pelayanan sesuai dengan standar yang ditetapkan.
B.     Tujuan Penulisan
1.      Tujuan Umum
Memberikan asuhan kebidanan pada Ny. H kehamilan dengan ANC Normal di BPS Hj. Safrana AM. Keb dengan menggunakan pendekatan manajemen Varney dan pendokumentasian SOAP.

2.      Tujuan Khusus
Menetapkan dan mengembangkan pola pikir secara alamiah kedalam proses asuhan kebidanan serta mendapatkan pengalaman dalam melaksanakan asuhan kebidanan dengan menggunakan Manajemen Hellen Varney dalam memecahkan masalah pada Ny. H GIII, P II, A 0 kehamilan 36 Minggu penulis diharapkan mampu :
1.      Melaksanakan pengkajian data.
2.      Mengidentifikasi diagnosa, masalah dan kebutuhan.
3.      Menentukan antisipasi masalah potensial.
4.      Mengidentifikasi kebutuhan segera.
5.      Menyusun rencana asuhan kebidanan sesuai dengan prioritas masalah.
6.      Melaksanakan rencana asuhan dengan masalah.
7.      Mengevaluasi keefektifan asuhan kebidanan yang telah dilaksanakan.

C.    Manfaat Penelitian
1.      Bagi Penulis
Dapat menerapkan ilmu yang telah diperoleh serta mendapatkan pengalaman dalam melaksanakan asuhan kebidanan secara langsung pada ibu primi gravida trimester III sehingga dapat digunakan sebagai berkas penulis didalam melaksanakan tugas sebagai bidan.
2.      Bagi Institusi Pendidikan
Sebagai tambahan sumber kepustakaan dan perbandingan pada asuhan kebidanan pada ibu hamil fisiologis trimester III.
3.      Bagi Klien dan Keluarga
Agar klien mengetahui dan memahami perubahan fisiologis yang terjadi pada kehamilan secara fisiologis maupun psikologis serta masalah pada kehamilan sehingga timbul kesadaran bagi klien untuk memperhatikan kehamilannya.
4.      Bagi Lahan Praktek
Hasil penulisan dapat memberikan masukan terhadap tenaga kesehatan untuk lebih meningkatkan pelayanan kesehatan bagi masyarakat.
5.      Bagi Masyarakat
Merupakan informasi kepada masyarakat tentang perubahan fisiologis yang terjadi pada kehamilan baik secara biologis dan psikologis serta masalah pada kehamilan.



BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
Manajemen Asuhan Antenatal Care
A.    Definisi
Masa Kehamilan adalah masa yang dimulai dari konsepsi sampai lahirnya janin, lamanya hamil normal 280 hari (40 minggu atau 9 bulan 7 hari) di hitung dari hari pertama haid terakhir (Saifuddin, 2006).
Kehamilan adalah fertilisasi atau penyatuan dari spermatozoa dan ovum dan dilanjutkan dengan nidasi atau implansi. Bila dihitung dari saat fertilisasi sampai lahirnya bayi, kehamilan normal akan berlangsung dalam waktu 40 minggu atau 10 bulan lunar atau 9 bulan menurut kalender inernasional (Prawirihardjo, 2009).
Antenatal Care adalah pengawasan sebelum persalinan terutama ditunjukan pada pertumbuhan dan perkembangan janin dalam rahim (Manuaba, 2010).

B.     Klasifikasi
Kehamilan terbagi dalam 3 trimester :
1.    Kehamilan Trimester pertama (masa konsepsi – 14 minggu)
2.    Kehamilan Trimester kedua ( ≥ 14 – 27 minggu)
3.    Kehamilan Trimester ketiga ( ≥ 28 – 40 minggu) (Saifuddin,2002).

C.    Asuhan Antenatal
a.    Tujuan Asuhan Antenatal
1.    Memantau kemajuan kehamialn untuk memastikan kesehatan ibu dan tumbuh kembang bayi.
2.    Meningkatkan dan mempertahankan kesehatan fisik, mental, dan sosial ibu dan bayi.
3.    Mengenali secara dini adanya ketidaknormalan atau komplikasi yang mungkin terjadi selama hamil, terutama riwayat penyakit secara umum, kebidanan dan pembedahan.
4.    Mempersiapkan persalianan yang cukup bulan, melahirkan dengan selamat ibu maupun bayinya dengan trauma seminimal mungkin.
5.    Mempersiapkan ibu agar masa nifas berjalan normal dan pemberian ASI Eklusif.
6.    Mempersiapkan peran ibu dan keluarga dalam menerima kelahiran bayi agar dapat tumbuh kembang secara normal (JNPK-KR, 2008).
b.      Kunjungan Antenatal sebaiknya dilakukan paling sedikit 4 kali selama kehamilan, yaitu :
1.    Satu kali pada usia kehamilan kurang dari 28 minggu
2.    Satu kali pada usia kehamilan 28 – 36 minggu
3.    Dua kali pada usia kehamilan di atas 36 minggi (Prawirohardjo, 2009).
c.       Pelayanan atau Asuhan Standar minimal termasuk “14T”
1.    Timbang berat badan
2.    Ukur Tekanan darah
3.    Ukur Tinggi Fundus Uteri
4.    Pemberian Tablet zat besi, minimum 90 tablet selama kehamilan
5.    Pemberian imunisasi Tetanus Toxoid lengkap
6.    Pemeriksaan Hb minimal 2 kali selama kehamilan
7.    Pemeriksaan VDRL atau PMS
8.    Perawatan payudara, senam payudara & pijat tekan payudara
9.    Pemeliharaan tingkat kebugaran atau senam ibu hamil
10.     Temu wicara dalam rangka persiapan rujukan
11.     Pemeriksaan protein urine atas indikasi
12.     Pemeriksaan reduksi urine atas indikasi
13.     Pemberian terapi yodium untuk daerah endemis gondok
14.     Pemberian terapi anti malaria untuk daerah endemis malaria (Dinas Kesehatan, 2011).

D.    Kebijakan Teknis
a.    Pemberian vitamin Zat Besi
Dimulai dengan pemberian satu tablet setiap hari segera mungkin setelah rasa mual hilang. Ibu hamil biasanya mendapat tablet Zat Besi minimal 90 tablet selama kehamilan. Diminum dengan air putih atau air jeruk.
Kekurangan Zat Besi pada ibu hamil akan menyebabkan ibu mudah pingsan, mudah mengalami keguguran atau pada proses melahirkan akan berlangsung lama akibat kontraksi yang tidak bagus. Dan apabila tidak segera diatasi dapat menyebabkan pertumbuhan janin terhambat, lahir premature, lahir dengan cadangan zat besi yang kurang, atau lahir dengan cacat bawaan.
Selain tablet Zat Besi, selama kehamilan juga dianjurkan memperbanyak konsumsi makanan yang kaya akan zat besi, asam folat juaga vitamin B, seperti hati, daging, kuning telur, ikan teri, susu, dan kacang-kacangan seperti temped an susu kedelai, serta sayuran berwarna hijau tua seperti bayam dan daun katuk.
Selain itu, konsumsi juga makanan yang mempermudah penyerapan zat besi, misalnya makanan yang mengandung vitamin C tinggi. Yang perlu dihindari adalah makanan/minuman yang dapat menghambat penyerapan zat besi, misalnya kopi dan teh.
b.      Imunisasi Tetanus Toxoid (TT)
Table 1.1
Jadwal Pemberian Imunisasi Tetanus Toxoid
Antigen
Interval
(selang waktu minimal)
Masa
Perlindungan
%
Perlindungan
TT 1
Pada kunjungan antenatal pertama
-
-
TT 2
4 minggu setelah TT 1
3 Tahun
80
TT 3
6 minggu setelah TT 2
5 Tahun
95
TT 4
1 tahun setelah TT 3
10 Tahun
99
TT 5
1 tahun setelah TT 4
25 Tahun / Seumur Hidup
99
 (Prawirohardjo, 2006).


E.     Perubahan Fisiologi Pada Kehamilan Trimester I s/d III
1.    Rahim atau Uterus
Selama kehamilan uterus akan beradaptasi untuk menerima dan melindungi hasil konsepsi (janin, plasenta amnion) sampai persalinan. Uterus mempunyai kemampuan yang laur biasa untuk bertambah besar dengan cepat selama kehamilan dan pulih kembali seperti keadaan semula dalam beberapa minggu setelah persalinan. Pada perempuan tidak hamil uterus mempunyai berat berat 70 gram dan kapasitas 10 ml atau kurang. Selama kehamilan, uterus akan berubah menjadi suatu organ yang mampu menampung janin, plasenta, dan cairan amnion rata-rata pada akhir kehamilan volume totalnya mencapai 5 liter bahkan dapai mencapai 20 liter atau lebih, dengan berat rata-rata 1100 gram (Prawirohardjo, 2009).
Pada bulan-bulan pertama kehamilan uterus masih seperti bentuk aslinya seperti buah alpukat. Pada kehamilan 4 bulan berbentuk bulat, dan akhir kehamilan akan seperti bujur telur. Rahim yang tidak hamil kira-kira sebesar telur ayam, pada kehamilan 2 bulan sebesar telur bebek, dan kehamilan 3 bulan sebesar telur angsa. Pada minggu pertama, isthmus rahim mengadakan hipertrofi dan bertambah panjang, sehingga bila diraba terasa lunak (soft), pelunakan isthmus disebut tanda Hegar. Pada kehamilan 5 bulan, rahim teraba seperti berisi air ketuban, dinding rahim terasa tipis. Karena itu, bagian-bagian janin dapat diraba melelui dinding perut dan dinding rahim (Mochtar, 2002).
Pertumbuhan rahim ternyata tidak sama ke semua arah, tetapi terjadi pertumbuhan yang cepat di daerah implantasi plasenta, sehingga rahim bentuknya tidak sama. Bentuk rahim yang tidak sama disebut tanda Piscaseck. Dan perubahan konsentrasi hormonal yang mempengaruhi rahim, yaitu estrogen dan progesterone menyebabkan progesterone mengalami penurunan dan menimbulkan kontraksi rahim yang disebut Braxton Hicks. Terjadinya kontraksi Braxton Hicks, tidak dirasakan nyeri dan terjadi bersamaan diseluruh rahim. Kontraksi Braxton Hicks akan berlanjut menjadi kontraksi untuk persalinan (Manuaba, 2010).

Table 1.2
Usia Kehamilan Berdasarkan Tinggi Fundus
Usia Kehamilan
Tinggi Fundus
Dalam cm
Menggunakan petunjuk badan
12 minggu
-
Teraba di atas simpisis pubis
16 minggu
-
Di tengah antara simpisis pubis dan umbilikus
20 minggu
20 cm (±2 cm)
⅔ di atas simpisis
22 - 27 minggu
Usia kehamilan dalam minggu = cm (±2 cm)
Setinggi umbilikus
28 minggu
28 cm (±2 cm)
⅓ di atas umbilicus
29 - 35 minggu
Usia kehamilan dalam minggu = cm (±2 cm)
½ antara umbilicus dan prosesus xifoideus
36 minggu
36 cm (±2 cm)
Setinggi prosesus xifoideus
40 minggu
38 cm (±2cm)
Dua jari (4 cm) dibawah prosesus xifoideus
(Saifuddin, 2006)
2.      Ovarium
Proses ovulasi selama kehamilan akan terhenti dan pematangan folikel baru juga ditunda. Hanya satu korpus luteum yang dapat ditemukan di ovarium dan akan meneruskan fungsinya sampai terbentuknya plasenta yang sempurna pada usia 16 minggu.
3.      Vulva Dan Vagina
Vulva dan vagina mengalami peningkatan pembuluh darah karena pengaruh estrogen sehingga tampak makin berwarna merah dan kebiru-biruan yang dikenal dengan tanda Chadwicks.
4.      Payudara
Pada awal kehamilan perempuan akan merasakan payudaranya menjadi lebih lunak. Setelah bukan kedua payudara akan bertambah ukurannya dan vena-vena di bawah kulit akan lebih terlihat. Puting payudara akan lebih besar, kehitaman, dan tegak. Pada kehamilan 12 minggu ke atas suatu cairan berwarna kekuningan yang disebut kolostum dapat keluar dari puting susu. Kolostum ini berasal dari kelenjar-kelenjar asinus yang mulai bersekresi.Ukuran payudara sebelum hamil tidak mempunyai hubungan dengan banyaknya air susu yang akan dihasilkan.
5.      Kulit
Pada kulit dinding perut akan terjadi perubahan warna menjadi kemerahan, kusam, dan kadang-kadang juga akan mengenai daerah payudara dan paha. Perubahan ini dikenal dengan nama striae gravidarum.
Pada banyak perempuan kulit di garis pertengahan perutnya (linea alba) akan berubah menjadi hitam kecokelatan yang disebut dengan linea nigra. Kadang-kadang akan muncul dalam ukuran yang bervariasi pada wajah dan leher yang disebut dengan chloasma atau melasma gravidarum. Selain itu, pada areola dan daerah genital juga akan terlihat pigmentasi yang berlebihan. Pigmentasi yang berlebihan itu biasanya akan hilang atau sangat jauh berkurang setelah persalinan.
6.      Sirkulasi Darah Ibu
Peredaran darah ibu dipengaruhi oleh beberapa faktor, antara lain:
a.    Meningkatnya kebutuhan sirkulasi darah sehingga dapat memenuhi kebutuhan perkembangan dan pertumbuhan  janin dalam rahim.
b.    Terjadinya hubungan langsung antara arteri dan vena pada sirkulasi retro-plasenter.
c.    Pengaruh hormone estrogen dan progesterone makin meningkat
Akibat dari faktor tersebut dijumpai beberapa perubahan peredaran darah, yaitu :
1)      Volume Darah
Volume darah semakin meningkat dimana jumlah serum dalam darah besar dari pertumbuhan sel darah, sehingga terjadi semacam pengenceran darah (hemodilusi), dengan puncaknya pada usia kehamilan 23 minggu. Serum darah (volume darah) bertambah sebesar 25 sampai 30 % sedangkan sel darah bertambah sekitar 20 %.
Curah jantung akan bertambah sekitar 30 %. Bertambahnya hemodilusi darah mulai tampak sekitar usia kehamilan 16 minggu, sehingga penderita penyakit jantng harus berhati-hati untuk hamil beberapa kali. Kehamilan selalu memberatkan kerja jantung sehingga wanita hamil dengan sakit jantung dapat jatuh dalam dekompensasi kordis.
2)      Sel Darah
Sel darah merah makin meningkat jumlahnya untuk mengimbangi pertumbuhan janin dalam rahim, tetapi pertambahan sel drah tidak seimbang dengan peningkatan voleme darah sehingga terjadi hemodilusi yang disertai anemia fisiologi. Jumlah sel darah putih meningkat hingga mencapai 10.000/ml. Dengan hemodilusi dan anemia fisiologi maka laju endap darah semakin tinggi dan dapat mencapai 4 kali dari angka normal.
Protein darah dalam bentuk albumin dan gamaglobin dapat menurun pada triwulan pertama, sedangkan fibrinogen meningkat.
3)      Sistem Pernapasan
Pada kehamilan, terjadi perubahan sistem pernapasan untuk dapat memenuhi kebutuhan O2. Disamping itu, terjadi desakan diafragma karena dengan dorongan rahim yang membesar pada usia kehamilan 32 minggu. Sebagai kompensasi terjadinya desakan rahim dan kebutuhan O2 yang meningkat, ibu hamil akan bernafas lebih dalam sekitar 20 sampai 25 % dari pada biasanya.
4)   Sistem Pencernaan (Traktus Digestivus)
Karena pengaruh estrogen, pengeluaran asam lambung meningkat dan dapat menyebabkan :
a)    Pengeluaran air liur berlebihan (hipersalivasi)
b)   Daerah lambung terasa panas
c)    Terjadi mual dan sakit / pusing kepala terutama pagi hari, yang disebut morning sickness
d)   Muntah, yang terjadi disebut emesis gravidarum
e)    Muntah berlebihan sering menggangu kehidupan sehari-hari, disebut hiperemesis gravidarum
f)    Progesterone menimbulkan gerak usus makin berkurang dan dapat menyebabkan obstipasi.
5)   Sistem Perkemihan (Truktus Urinarius)
Pada bulan-bulan pertama kehamilan kandung kemih akan tertekan oleh uterus yang mulai membesar sehingga menimbulkan sering berkemih. Keadaan ini akan hilang dengan makin tuanya kehamilan bila uterus keluar dari panggul. Pada akhir kehamilan, jika kepala janin sudah mulai turun ke pintu atas panggul, keluhan ini akan timbul kembali.
Dalam kehamilan, ureter kanan dan kiri membesar karena pengaruh progesterone. Akan tetapi ureter kanan lebih membesar dibandingkan dengan ureter kiri, karena mengalami lebih banyak tekanan dibandingkan dengan ureter kiri.
6)   Metabolisme
Dengan terjadinya kehamilan, metabolisme tubuh akan mengalami perubahan yang mendasar, di mana kebutuhan nutrisi makin tinggi untuk pertumbuhan janin dan persiapan pemberian ASI
Perubahan  metabolism pada kehamilan berupa :
a)      Metabolisme basal (basal metabolic rate, BMR) naik sebesar 15 % sampai 20 % dari semula, terutama pada trimester ketiga
b)      Keseimbangan asam basa mengalami penurunan dari 155 mEq per liter menjadi 145 mEq per liter disebabkan oleh hemodilusi darah dan kebutuhan mineral yang diperlukan janin
c)      Kebutuhan protein wanita hamil makin tinggi untuk pertumbuhan dan perkembangan janin, perkembangan organ kehamilan, dan persiapan laktasi. Dalam makanan diperlukan protein tinggi sekitar ½ gr/kg berat badan atau sebutir telur ayam sehari
d)     Kebutuhan kalori didapat dari karbohidrat, lemak, dan protein
e)      Kebutuhan zat mineral untuk ibu hamil
·      Kalsium, 1,5 gram setiap hari, 30 sampai 40 gram untuk pembentukan tulang janin
·      Fosfor, rata-rata 2 gram dalam sehari
·      Air, ibu memerlukan air cukup banyak dan dapat terjadi retensi air
·      Berat badan ibu hamil bertambah
Berat badan ibu akan bertambah antara 6,5 sampai 16,5 kg selama hamil atau terjadi kenaikan berat badan sekitar ½ kg/minggu (Manuaba, 2010).

F.     Kebutuhan Ibu Hamil pada Trimester I s/d III
1.    Pantang diet saat hamil
Pada dasarnya dianjurkan makanan empat sehat lima sempurna. Karena kebutuhan akan karbohidrat, protein, lemak dan mineral yang sangatlah tinggi. Zat besi, Asam Folat dan Kalsium juga di perlukan dalam masa kehamilan. Nilai gizi dapat ditentukan dengan bertambahnya berat badan sekitar 6,5 sampai 15 kilogram selama hamil. Berat badan yang terlalu besar atau kurang perlu mendapat perhatian khusus karena kemungkinan terjadi penyulit kehamilan.
2.      Imunisasi
Vaksinasi dengan toksoid tetanus dianjurkan untuk dapat menurunkan angka kematian bayi karena infeksi tetanus. Vaksinasi toksoid tetanus dilakukan dua kali selama kehamilan.
3.      Persiapan persalinan
Perencanaan dini jika tidak aman bagi ibu melahirkan dirumah ; menyepakati diantara pengambil keputusan dalam keluarga tentang rencana kelahiran, persiapan atau pengaturan transportasi untuk ke tempat persalinan dengan aman, rencana pendanaan untuk transport dan perawatan ditempat persalinan yang aman, apabila ibu menabung cukup uang dan persiapan asuhan anak jika dibutuhkan selama persalinan.
4.      Pekerjaan rumah tangga
Pekerjaan rutin dapat dilaksanakan. Bekerjalah sesuai dengan kemampuan, dan makin dikurangi dengan semakin bertambahnya usia kehamilan (Manuaba, 2010).
Hindari kerja fisik yang dapat menimbulkan kelelahan yang berlebihan. Beristirahat cukup, minimal 8 jam pada malam hari dan 2 jam pada siang hari (Prawirohardjo, 2009).
5.    Senam hamil
Senam hamil bertujuan untuk mempersiapkan dan melatih otot-otot sehingga dapat dimanfaatkan untuk berfungsi secara optimal dalam persalinan normal. Senam hamil ditujukan bagi ibu hamil tanpa kelainan atau tidak terdapat penyakit yang menyertai kehamilan, yaitu penyakit jantung, ginjal, penyulit kehamilan ( hamil dengan perdarahan, hamil dengan gestosis, hamil dengan kelainan letak) dan hamil disertai anemia. Senam hamil pada umur kehamilan sekitar 24 minggu sampai 28 minggu.
Dan aktivitas yang banyak dianjurkan adalah jalan-jalan pada waktu pagi hari untuk ketenangan dan mendapatkan udara segar.
6.    Pengawasan gigi
Saat hamil biasanya sering terjadi karies yang berkaitan dengan emesis-hiperemesis gravidarum, hipersalivasi dapat menimbulkan timbunan kalsium disekitar gigi. Memeriksakan gigi saat hamil diperlukan untuk mencari kerusakan gigi yang dapat menjadi sumber infeksi.
7.    Istirahat dan relaksasi
Jadwal istirahat dan tidur perlu diperhatikan dengan baik, kearena istirahat dan tidur yang teratur dapat meningkatkan kesehatan jasmani dan rohani untuk kepentingan perkembangan dan pertumbuhan janin (Manuaba, 1998).

G.      Ketidaknyamanan pada Kehamilan Trimester I s/d III
1.    Edema
Pertumbuhan bayi akan meningkatkan tekanan pada daerah pergelangan kaki terkadang juga mengenai daerah tangan, hal ini disebut oedema yang disebabkan oleh pertumbuhan hormonal yang menyebabkan retensi cairan.
2.    Hemoroid
Hemoroid sering terjadi karena konstipasi. Maka dari itu, semua yang menyebebkan konstipasi merupakan pemicu bagi terjadinya hemoroid. Progesteron juga menyebebkan relaksasi dinding vena dan usus besar. Ada sejumlah tindakan untuk mengurangi hemoroid.
Berikut adalah daftar yang yang dicatat untuk mengurangi hemoroid :
a.    Menghindari konstipasi tindakan pencegahan paling efektif
b.    Menghindari ketengangan selama defekasi
c.    Mandi air hangat, air panas tidak hanya memberikan kenyamanan tetapi juga meningkatkan sirkulasi
d.   Kantong es untuk meredakan
e.    Istirahat di tempat tidur dengan panggul diturunkan dan dinaikan
f.     Salep analgesic dan anastetik local
3.    Insomnia
Insomnia pada wanita hamil dapat disebabkan oleh ketidaknyamanan secara fisik karena pembesarkan uterus / rahim dan pergerakan janin. Pengangan insomnia dapat terjadi secara efektif / tidak efektif.
Ada beberapa  hal yang sedikitnya perlu dilakukan oleh wanita hamil yang mengalami insomnia, yaitu :
a.    Mandi air hangat
b.    Minum air hangat
c.    Sebelum tidur tidak melakukan aktifitas yang dapat merangsang penyebab insomnia
d.   Tidur dengan posisi relaksasi / rileks
e.    Gunakan  cara-cara yang dapat meningkatkan relaksasi / rileks
4.      Keputihan (Leukorhoe)
Leukorhoe marupakan sekresi vagina yang bermula selama trimester pertama pertama. Sekresi bersifat asam karena perubahan peningkatan sejumlah glikogen pada sel epitel vagina menjadi asam laktat doderlin basillus. Meskipun ini memberikan fungsi perlindungan ibu dan fetus dari kemunginan infeksi yang merugikan, ini menghasilkan media yang memungkin pemtumbuhan organisme pada vaginitis. Tindakan penguranganya adalah perhatian yang lebih pada kebersihan tubuh pada daerah tertentu sering mengganti celana dalam.
5.    Nyeri punggung
Umum dirasakan ketika kehamilan lanjut. Disebabkan oleh progesteron dan relaksin (yang melunakan jaringan ikat) dan postur tubuh yang berubah serta meningkatnya beban berat yang dibawa dalam rahim. Cara mengatasinya yaitu gunakan body mekanik yang baik untuk mengangkat benda, hindari sepatu atau sandal hak tinggi, hindari mengangkat beban yang berat, gunakan kasur yang keras untuk tidur, gunakan bantal waktu tidur untuk meluruskan punggung, Hindari tidur terlentang terlalu lama karena dapat menyebabkan sirkulasi darah menjadi terhambat, lakukan pemanasan pada bagian yang sakit, dan istirahat yang cukup (Yeyeh, 2009).
6.    Kram otot betis
Umum dirasakan pada kehamilan lanjut. Untuk penyebab tidak jelas, bias dikarenakan iskemia transient setempat, kebutuhan akan kalsium dalam tubuh rendah atau karena perubahan sirkulasi darah. Cara mengatasinnya yaitu dengan memperbanyak makan makanan yang mengandung kalsium, menaikan kaki keatas, pengobatan dengan simtomatik dengan kompres air hangat, masase, menarik kaki ke atas (Yeyeh, 2009).
7.    Buang air kecil yang sering
Biasanya keluhan dirasakan saat kehamilan dini, kemudian kehamilan lanjut. Disebabkan karena progesteron dan tekanan pada kandung kemih karena pembesaran rahim atau kepala bayi yang turun ke rongga panggul. Cara mengatasinya yaitu mengurangi minum setelah makan malam atau minimal 2 jam sebelum tidur, menghindari minuman yang mengandung kafein, jangan mengurangi kebutuhan air minum (minimal 8 gelas perhari) perbanyak disiang hari, dan lakukan senam kegel (Yeyeh, 2009).

H.       Tanda Bahaya pada Kehamilan Trimester III
1.    Perdarahan vagina
Pada beberapa kasus perdarahan dapat dijumpai perdarahan ringan yang terjadi akibat serviks yang rapuh akibat erosi. Perdarahan semacam ini mungkin normal, namun bisa juga merupakan tanda terjadinya infeksi.
Perdarahan melalui jalan lahir pada usia kehamilan tua (usia kehamilan 7-9 bulan) yang tidak normal yaitu berwarna merah, banyak, berulang, dan disertai nyeri merupakan tanda adanya plasenta previa (plasenta yang menutupi jalan lahir). Perdarahan pada kehamilan tua meskipun hanya sedikit, dapat membahayakan keselamatan ibu dan janin dalam kandungannya.
2.    Sakit kepala yang hebat
Sakit kepala yang bisa terjadi selama kehamilan, dan sering kali merupakan ketidaknyamanan yang normal dalam kehamilan. Sakit kepala yang menunjukan suatu masalah serius dalam kehamilan adalah sakit kepala yang hebat, menetap dan tidak hilang dengan beristirahat. Terkadang sakit kepala yang hebat tersebut, ibu mungkin menemukan bahwa penglihatanya menjadi kabur atau terbayang. Hal ini merupakan gejala dari pre-eklamsia dan jika tidak diatasi dapat menyebabkan kejang maternal, stroke, koagulopati dan kematian (Uswhaaya, 2009).
Penatalaksanaan dengan cara menanyakan kepada ibu apakah ia mengalami pembengkakan pada wajah/tangan atau terjadi masalah penglihatan. Periksa tekanan darah, protein urine, refleks dan edema.
3.    Gangguan penglihatan
Penglihatan menjadi kabur atau berbayang dapat disebabkan oleh sakit kepala yang hebat, sehingga terjadi oedema pada otak dan meningkatkan resistensi otak yang mempengaruhi sistem saraf pusat, yang dapat menimbulkan kelainan serebral (nyeri kepala, kejang), dan gangguan penglihatan.
Perubahan penglihatan atau pandangan kabur, dapat menjadi tanda preeklampsia. Masalah visual yang mengidentifikasikan keadaan yang mengancam jiwa adalah perubahan visual yang mendadak, misalnya penglihatan kabur atau berbayang, melihat bintik-bintik (spot), berkunang-kunang.
Selain itu adanya skotama, diplopia dan ambiliopia merupakan tanda-tanda yang menujukkan adanya pre-eklampsia berat yang mengarah pada eklampsia. Hal ini disebabkan adanya perubahan peredaran darah dalam pusat penglihatan di korteks cerebri atau didalam retina (oedema retina dan spasme pembuluh darah) (Uswhaaja, 2009).
Penanganannya yaitu melakukan pemeriksaan tekanan darah, protein urin, refleks dan edema.
4.    Nyeri abdomen yang hebat
Nyeri abdomen yang tidak berhubungan dengan persalinan normal adalah tidak normal. Nyeri abdomen yang mungkin menunjukkan masalah yang mengancam keselamatan jiwa adalah yang hebat, menetap dan tidak hilang setelah beristirahat. Hal ini bisa berarti apendisitis, kehamilan ektopik, aborsi, penyakit radang pelviks, persalinan preterm, gastritis, penyakit kantong empedu, iritasi uterus, abrupsi plasenta (plasenta lepas sebelum waktunya), infeksi saluran kemih. Penanganan yang dilakukan pemeriksaan luar dan dalam, dan periksa urin untuk mengetahui kadar proteinnya.
5.    Bengkak pada wajah, tangan dan kaki
Oedema yaitu penimbunan cairan yang berlebih dalam jaringan tubuh, dan dapat diketahui dari kenaikan berat badan serta pembengkakan kaki, jari tangan dan muka. Oedema pretibial yang ringan sering ditemukan pada kehamilan biasa, sehingga tidak seberapa berarti untuk penentuan diagnosis pre-eklampsia. Hampir separuh dari ibu-ibu akan mengalami bengkak yang normal pada kaki yang biasanya hilang setelah beristirahat atau meninggikan kaki. Oedema yang mengkhawatirkan ialah oedema yang muncul mendadak dan cenderung meluas. Oedema biasa menjadi menunjukkan adanya masalah serius dengan tanda-tanda antara lain: jika muncul pada muka dan tangan, bengkak tidak hilang setelah beristirahat, bengkak disertai dengan keluhan fisik lainnya, seperti: sakit kepala yang hebat, pandangan mata kabur dll. Hal ini dapat merupakan pertanda anemia, gagal jantung atau pre-eklampsia (Uswhaaja, 2009).
Penanganan yang dilakukan, tanyakan kepada ibu apakah ia mengalami sakit kepala dan gangguan penglihatan, lalu dilihat konjungtivanya pucat atau tidak, kemudian lakuakn pemeriksaan hemoglobin (Hb).
6.    Gerakan janin tidak seperti biasanya.
Ibu mulai merasakan gerakan bayinya pada bulan ke-5 atau ke-6, beberapa ibu merasakan gerakan bayinya lebih awal. Jika bayi tidur gerakannya akan melemah. Bayi harus bergerak sedikitnya 3 kali dalam periode 3 jam, gerakan akan lebih terasa jika ibu berbaring atau beristirahat dan jika ibu makan atau minum dengan baik. Tapi jika bayi tidak bergerak sama sekali, hal ini merupakan tanda bahaya pada janin (Yeyeh, 2009).

BAB III
ASUHAN KEBIDANAN

I.            PENGUMPULAN DATA DASAR ( pengkajian )
Tempat       : BPS Hj.SAFRANA AM. Keb
Tanggal       : 04-06-2012
Jam
           : 10.00 Wib
A.    DATA SUBJEKTIF
1.    Biodata
Nama klien        : Ny. “H”                                
Nama suami    : Tn. N
Umur                 : 36 tahun                               
Umur               : 38 tahun       
Agama               : Islam                                    
Agama             : islam
Suku/bangsa      : aceh
                                       Suku                : Aceh
Pendidikan        : SLTA                                   
Pendidikan      : SLTA
Pekerjaan           : Ibu Rumah Tangga              
Pekerjaan         : TELKOM
Kawin ke-          : 1
Lama kawin
      : + 20 tahun
Alamat
              : Lancang Barat

2.      Keluhan Utama
Ibu mengatakan ingin memeriksakan kehamilan yang ke-6 kunjungan ke 10x dengan usia kehamilan 9 bulan


3.      Riwayat Kesehatan Sekarang
Ibu mengatakan keadaannya saat ini ibu dalam keadaan sehat, tidak dalam keadaan sakit seperti : sakit kepala berlebih, gangguan penglihatan, pendarahan pervaginaan, oedem pada wajah dan extremitas dan ibu masih merasakan janin


4.      Riwayat Kesehatan Lalu
Ibu mengatakan tidak pernah masuk rumah sakit dan tidak pernah menderita penyakit menurun seperti hypertensi, kencing manis, asma dan juga tidak pernah menderita penyakit menular seperti : TBC dan hepatitis, riwayat penyakit menahun seperti : jantung dan asma
5.      Riwayat Kesehatan Keluarga
Ibu mengatakan bahwa ayah dari ibu menderita penyakit diabetes militus namun tidak menderita hypertensi dan asma, dan tidak menderita penyakit menular seperti hepatitis dan TBC, tidak ada keturunan kembar baik dari keluarga ibu maupun keluarga suami


6.      Riwayat Obstentri
a.       Riwayat Menstruasi
Menarche         : 14 tahun
Siklus               : 28 s/d 30 hari
Lamanya          : + 7 hari
Banyaknya      : Hari 1 – 3 hari ganti pembalut 3 x/hari
Warna              : Hari 1 berwarna kehitaman
Konsistensi      : Encer
Keluhan           : Tidak ada keluhan
b.      Riwayat Kehamilan Sekarang
Hamil ke-          : G III, P II, A 0
HPHT               : 10-10-2011
            TTP                 :17- 07-2012
           UK                  : 36 minggu
           ANC :
            TM I               : 3x di Bidan dengan keluhan mual dan muntah
            Terapinya        : B6, Vitamin C,FE
             TM II             : 3x di Bidan, tidak ada keluhan
            Terapi              : Fe, Vitamin C
            TM III                         : 2x di specialis kandungan, tidak ada keluhan
            Terapi              : Vitamin C, Fe
Gerakan janin mulai dirasakan ibu pada usia 16 minggu, pergerakan 24 terakhir 10-15x dengan     frekuensi < 15 kali Ibu mengatakan tidak pernah merokok, tidak pernah minum – minuman alkohol dan tidak minum jamu – jamuan atau obat yang dijual bebas yang dapat membahayakan kehamilan, ibu hanya minum obat yang diberikan oleh dokter kandungan

Imunisasi TT :
TT : lengkap (5
) +TT pada kehamilan ke 3 pada trimester ke-2
c.       Riwayat kehamilan, Persalinan dan  Nifas Yang Lalu            : tidak ada
d.      Riwayat KB
Ibu mengatakan tidak pernah memakai KB sebelumnya

7.      Pola Kebiasaan Sehari – Hari
a.         Pola Nutrisi
- Sebelum Hamil    :
2 x/hari, porsi 1 piring nasi, lauk pauk dengan sayur   
- Saat Hamil           :
3 – 4 x/hari ½ piring nasi, lauk (ikan/tahu) nasi, sayur sayuran
b.        Akrtivitas
- Sebelum Hamil    :
Ibu mengatakan hanya bekerja sebagai Ibu Rumah Tangga,
       - Saat –Hamil         :
Ibu mengatakan masih melakukan pekerjaan Rumah Tangga
c.         Pola Istirahat          : 10 jam / hari
d.        Pola Eliminasi         : Normal
e.         Pola Hygiene          : normal
f.         Pola Seksualitas     
-          Sebelum Hamil      : 3 -4 x/minggu
-          Saat Hamil             : 2-3 x/minggu
-          Pola Psikosial        : stabil

B.     DATA OBJEKTIF
1.      Keadaan Umum                     : Baik
Kesadaran                              : Composmentis
Cara berjalan                          : Tegak, normal,(lordosis)
TB sebelum hamil                  : 158 cm
BB sebelum hamil                  : 46 kg
TB saat hamil                         : 158 cm
BB saat hamil                         : 56 kg
Kenaikan berat badan            : 10 kg
LILA                                      : 26,5 cm
2.      TTV ( tanda-tanda vital )
Tensi               : 110/70 mmHg
Nadi               : 80 x/menit
Suhu               : 36.4°c
RR :24 x/menit
3.      Pemeriksaan Fisik
a.       Inspeksi
Kepala                 :
Bersih, tidak ada, rambut lurus, warna hitam, tidak ada ketombe
Muka                   :
Tidak pucat, tidak ada oedem, tidak ada jerawat, tidak ada lesi
Mata                    :
Konjungtiva merah muda, simetris, sclera putih, tidak ada oedem
Hidung                :
Bersih, tidak ada secret, tidak ada pernafasan cuping, tidak ada kelainan bentuk, tidak ada lesi
Mulut dan gigi     :
Mukosa bibir lembab, tidak ada stomatitis lidah bersih, tidak ada caries, gusi tidak berdarah
Telinga                 : Simetris, bersih, tidak ada serumen
Leher                   :
Bersih, tidak ada lesi, tidak ada pembesaran kelenjar tyroid
Axilla                   :
Bersih, tidak ada lesi, tidak ada pembesaran kelenjar limfe
Mammae              :
Å/ÅSimetris, tidak ada lesi, putting susu menonjol, hiperpigmentasi areola mammae, payudara membesar (normal)
Abdomen             :
Pembesaran membujur, tidak ada luka bekas operasi/SC, tidak terdapat strie livid
Punggung            : Bersih, tidak ada kelainan pada tulang vertebrata
Genetalia             : Tidak ada pengeluaran darah pervaginam
Anus                    : Bersih, tidak hemoroid, tidak ada lesi
Ekstremitas atas  :
Simetris, tidak oedem, tidak ada kelainan jumlah jari, dan tidak ada kelainan gerak
Ekstremitas bawah             :
Simetris, oedem pada ke-2 kaki, tidak ada kelainan Å/Åjumlah jari, dan tidak ada gangguan pergerakan, reflek patella
b.      Palpasi
Kepala        :
Tidak ada nyeri tekan, tidak ada benjolan, rambut tidak rontok
Leher          :
Tidak ada nyeri tekan, tidak ada pembesaran kelenjar tyroid, tidak ada kandungan vena jugularis
Axilla          :
Tidak ada nyeri tekan, dan tidak ada pembesaran kelenjar lemfe
Mammae     :
Tidak ada nyeri tekan, tidak ada benjolan abnormal ASI belum keluar
Abdomen               :
-          Leopold I        :
TFU 28 cm, bagian fundus teraba bulat, lunak, tidak melenting
 
-          Leopold II       :
Bagian perut ibu sebelah kiri teraba keras datar seperti papan (punggung), sebelah kanan teraba bagian kecil janin
-          Leopold III     :
Bagian terendah janin teraba bulat, keras, melenting (kepala), belum masuk PAP
-          Leopold IV     : konvergen
-          TBJ                  : (28-12)×155 = 2480 gram
Auskultasi
-          Dada               : Tidak ada ronchi dan weezing, suara nafas bersih
-          DJJ                  :140 x/menit, terdengar teratur di punggung kiri Perkusi
-          Abdomen        : Tidak ada kembung
-          Reflek patella : positif
4.      Pemeriksaan Luar
-          Distasia spinarum                         : 25 cm
-          Distasia cristarium                        : 33 cm
-          Konjunggata externa                    : 26 cm
-          Lingkar panggul                           : Tidak terkaji
5.      Pemeriksaan Laboratorium                : tidak dilakukan
6.      Pemeriksaan Penunjang                     :  USG

II.            IDENTIFIKASI DIAGNOSA MASALAH
-          Dx       :
Ny. “H” G : III, P : II, A : 0, UK 36 minggu, tunggal, hidup, letak kepala intrauterine, keadaan umum ibu dan janin baik
-          Ds        :
Ibu mengatakan ingin memeriksakan kehamilannya yang ke 10x dengan usia kehamilan 9 bulan
-          Do :
Keadaan umum   : Baik
Kesadaran            : Composmentis
HPHT                  : 10-10-2011
TTP                      : 17-07-2012
UK                       : 36 minggu
Observasi TTV
Tensi                    : 100/70 mmHg
Pols                      : 80x/menit
Temp                    : 36.4°c
RR : 24 x/menit
-          Palpasi                 :
Leopold I             :
TFU 28 cm, bagian fundus teraba bulat, lunak, tidak melenting (bokong)
Leopold II           :
Bagian perut ibu sebelah kiri teraba keras, datar seperti papan (punggung), sebelah kanan teraba bagian kecil janin
Leopold III          :
Bagian terendah janin teraba bulat, keras, melenting (kepala), belum masuk PAP
Leopold IV          : tidak dilakukan
-          Auskultasi            :
DJJ : 140 x/menit (11,12,12), terdengar teratur di punctum maximum (puki)
-          Masalah               : tidak ada
-          Kebutuhan           :
Istirahat yang cukup
Nutrisi ade kuat
Menjaga personal hygiene

III.            ANTISIPASI MASALAH POTENSIAL
TIDAK ADA

IV.            IDENTIFIKASI KEBUTUHAN SEGERA
Konsultasi          : dengan Bidan
Kolaborasi         : dengan Bidan
V.            PERENCANAAN ASUHAN KEBIDANAN
1)      Lakukan pendekatan terapeutik dengan klien untuk terciptanya kepercayaan dan kerjasama dengan petugas kesehatan
2)      Jelaskan pada ibu tentang hasil pemeriksaan yang telah dilakukan untuk memberikan penjelasan yang sesuai pada ibu,supaya ibu dapat mengerti tentang kondisi kehamilan dan janinnya
3)      Jelaskan perubahan fisiologis TM III untuk Memberikan penjelasan perubahan fisiologis yang terjadi pada TM III sudah siap untuk menjalani TM III dan siap melaluinya dengan baik
4)      Anjurkan ibu untuk melakukan senam pernafasan untuk Memberikan penjelasan pada ibu bahwa senam pernafasan bermanfaat bagi persalinan
5)      Beritahu ibu tanda – tanda bahaya kehamilan TM III untuk Memberikan penjelasan pada ibu tentang bahaya TM III agar dapat mendeteksi secara dini adanya kelainan
6)      Memberitahu Ibu tanda-tanda persalinauntuk memberikan penjelasan tanda – tanda persalinan diharapkan ibu dapat secara tepat ke pelayanan kesehatan setelah adanya tanda – tanda persalinan
7)      Berikan tablet Fe untuk Mencegah terjadinya adanya anemia pada ibu hamil.
8)      Anjurkan ibu untuk control 1 minggu lagi atau sewaktu – waktu jika ada keluhan untuk  mencegah  keterlambatan deteksi dini adanya komplikasi atau kelainan pada kehamilan.

VI.            IMPLEMENTASI / PELAKSANAAN
1)      Lakukan pendekatan terapeutik dengan cara senyum, sapa, salam, memperkenalkan diri dan menjelasakan tujuan dari dilakukannya pemeriksaan
2)      Jelaskan pada ibu tentang pemeriksaan yang telah dilakuka
3)      Jelaskan pada ibu bahwa keadaan ibu dan janinnya dalam kondisi baik baik saja
4)      Menjelaskan pada ibu tentang perubahan fisiologis TM III
-          Peningkatan cairan pervaginam
-          Kram kaki terjadi karena perubahan metabolisme, tubuh yang dapat menambah keseimbangan asam basa, cairan tubuh dan darah
-          Varises : disebabkan karena peningkatan hormone estrogen dan progesterone terutama bayi yang mempunyai bakat/ keturunan
-          Sakit punggung : titik berat, badan berpindah kedepan karena perut yang membesar
-          Kontipasi pengaruh estrogen dapat menghambat peristaltic usus, menyebabkan kesulitan buang air besar
-          Sasak nafas : usus yang tertekan kearah diafragma akibat pembesaran rahim
5)      Anjurkan ibu untuk melakukan senam pernafasan .
6)      Memberitahu ibu tanda – tanda bahaya kehamilan TM III
-          Perdarahan pervaginam
-          Salusio placenta : terlepasnya pacenta sebelum waktunya
-          Placenta previa : placenta letak rentah
-          Ketuban pecah dini
-          Gerakan janin berkurang
7)      Memberitahu ibu tanda – tanda persalinan
-          Kenceng – kenceng yang semakin sering dan teratur pada perut
-          Pengeluaran darah bercampur lendir
8)      Memberikan tablet Fe sebanyak 1 tablet perhari
9)      Menganjurkan ibu untuk kontrol 1 mnggu lagi atau sewaktu – waktu jika ada keluhan

VII.            EVALUASI
Tanggal      : 10 juni 2012
Diagnosa    : Ny.”H” G : III, P : II, A : 0, UK 36 minggu, tunggal, hidup letak kepala intrauterine, keadaan umum ibu dan janin baik
S     :
Ibu mengatakan bahwa sudah mengerti dan memahami tentang penjelasan yang diberikan oleh petugas kesehatan
O    :
Ibu sudah terlihat mengerti dan memahami penjelasan yang di berikan oleh petugas kesehatan

A    :
Ny. “H” G : III, P : II, A : 0, UK 36 minggu, tunggal, hidup, letak kepala intrauterine, keadaan jalan lahir norma, keadaan umum ibu baik
P     :
-        Memberitahu ibu untuk control 1 minggu lagi dan jika ada keluhan
-        Anjurkan ibu untuk melakukan senam hamil dirumah
-        Beritahu ibu untuk mengurangi asupan garam
-        Anjurkan pada ibu untuk sering-sering mengepel agar kepala bayi turun/masuk PAP sesuai pada waktunya.

BAB IV
PENUTUP
A.    Kesimpulan
Pasien dengan kehamilan normal G III, P II, A 0  umur kehamilan 36-37 minggu keadaan ibu dan janin baik di BPS  Hj. Safrana AM.Keb
Pasien mendapatkan pelayanan yang baik dari puskesmas dengan:
1. Pemeriksaan objektif dari petugas
2. Pemeriksaan penunjang di laboratorium
3. Pemberian konseling
4. Pemberian terapi oral

B.     Saran
a.       Untuk mahasiswa
Mahasiswa akan selalu berusaha memberikan asuhan kebidanan yang baik bagi klien dan keluarga dalam upaya meningkatkan SDM menuju bidan professional
b.      Untuk petugas
Diharapkan petugas lebih kooperatif/ dapat bertindak cepat dan tepat dalam menghadapi setiap kejadian
c.       Untuk klien
Diharapkan klien bisa mengerti dan memahami dari penjelasan petugas



DAFTAR PUSTAKA

1   Bagus, Ida. 1998. Ilmu Kebidanan, Penyakit Kandungan & Keluarga Berencana untuk Pendidikan Bidan. EGC: Jakarta.
       Chapman, Vicky. 2006. Asuhan Kebidanan, Persalinan & Kelahiran. EGC: Jakarta.
       Masjoer, Arif, dkk. 2000. Kapita Selekta Kedokteran. Media Aescula Plus: Jakarta.
        Prawiroharjo, Sarwono. 2008. Ilmu Kebidanan. P.T Bina Pustaka: Jakarta.
5        Prawiroharjo, Sarwono. 2008. Ilmu Kandungan. P.T Bina Pustaka: Jakarta.
LhokSeumawe, Nursri Lestari. 2012. Asuhan Kebidanan, Persalinan & Kelahiran: BPS: Geudong, Aceh

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar